diabetes Tag

IG_Diabetes

21 Aug DAMPAK DIABETES

 biohermes-scaled

A. Apa Saja Komplikasi dari DIABETES ?

  1. Cardiovascular Diseases (Penyakit Kardiovaskular)
    Pasien diabetes 5 sampai 7 kali lebih mungkin mengalami infark miokard dibandingkan orang normal. Diabetes terutama disebabkan oleh gangguan metabolisme glukosa, disertai dengan gangguan metabolisme protein dan lemak, dan bahkan air, metabolisme garam dan gangguan asam dan alkali. Gangguan metabolisme ini adalah dasar dari arteriosklerosis, sehingga pasien diabetes rentan terhadap aterosklerosis, penebalan dinding kardiovaskular, penyempitan lumen, sering menyebabkan gangguan sirkulasi darah, yang menyebabkan penyakit kardiovaskular.
  2. Kidney Diseases, Uremia (Penyakit Ginjal, Uremia)
    Untuk pasien diabetes, kita sering mendengar dua komplikasi uremia dan penyakit ginjal, Nefropati diabetik adalah penyakit mikrovaskular pada ginjal yang disebabkan oleh diabetes, yang merupakan komplikasi umum dari diabetes, biasanya terjadi setelah 5 sampai 15 tahun diabetes.
  3. Diabetic Enteropathy (Enteropati Diabetes)
    Komplikasi diabetes sangat banyak dan kinerjanya berbeda.Namun, enteropati diabetes adalah salah satu komplikasi utama dari diabetes lanjut. Penyebab penyakit ini masih belum jelas. Saat ini, sebagian besar sarjana percaya bahwa itu disebabkan oleh neuropati otonom, tetapi ada juga pendapat yang berbeda. Manifestasi utama adalah disfungsi usus, diare dan sembelit muncul secara bergantian, dan antibiotik tidak efektif.

B. Apa Saja Bahaya dari Komplikasi pada DIABETES ?

  1. Angka kematian diabetes tinggi, dan dikaitkan dengan berbagai komplikasi. Setidaknya 30% hingga 40% pasien memiliki setidaknya satu komplikasi. Perbedaan presentase dari neuropati yang terjadi setelah 5, 10, dan 20 tahun menderita penyakit, dan insidensinya masing-masing dapat mencapai 30% hingga 40%, 60% hingga 70%, dan 90%.
  2. retinopati dalam 10 tahun dan 15 tahun, 40% hingga 50% dan 70% hingga 80% pasien dengan penyakit ini. Sekitar 10% pasien mengalami gangguan penglihatan parah setelah 15 tahun berjalan, sementara 2% pasien akan benar-benar buta.
  3. Mikroproteinuria adalah prekursor nefropati diabetik. tingkat kejadian dari mikroalbuminuria dapat mencapai 10% hingga 30% dan 40% setelah 10 dan 20 tahun menderita diabetes, dan 5% hingga 10% pasien menjadi penyakit ginjal stadium akhir setelah 20 tahun. 40% dari pasien diabetes pada usia remaja akan mengalami penyakit ginjal yang berkembang menjadi parah pada usia 50 tahun. Mereka membutuhkan hemodialisis dan transplantasi ginjal, jika tidak mereka hanya dapat menghadapi kematian.

biohermes

C. Bagaimana Mencegah Komplikasi pada DIABETES ?

  1. Olahraga TeraturHidup terletak pada olahraga. Bahkan jika Anda sakit, Anda harus mempertahankan olahraga yang tepat. Menyimpannya selama setengah jam setiap hari adalah manfaat besar untuk meningkatkan metabolisme.Latihan yang berat tidak dianjurkan. Anda bisa berjalan-jalan, tai chi, dan menari persegi. Yang terbaik adalah ditemani oleh keluarga Anda, karena kesenangan menjaga suasana hati Anda.
  2. Pemantauan harianDari pertama kali Anda menemukan bahwa gula darah Anda tinggi, Anda harus lebih memperhatikan pengecekan secara berkala. Setelah dua bulan, Anda harus mengukurnya untuk mencegah peningkatan gula darah lebih lanjut. Untuk beberapa pasien dengan penyakit kronis, seringkali perlu minum obat seumur hidup, yang juga merupakan bagian yang sangat penting untuk mencegah penyakit kardiovaskular dan serebrovaskular.
  3. Kontrol minumOrang sehat biasanya minum lebih sedikit alkohol untuk menenangkan dan meningkatkan sirkulasi darah, yang baik untuk tubuh. Tetapi bagi penderita diabetes, Anda harus berhati-hati. Minum alkohol dapat meningkatkan beban pada hati, meningkatkan lemak darah, dan mengganggu fungsi metabolisme. Diabetes disebabkan oleh sekresi abnormal pankreas dalam tubuh, minum alkohol cenderung memperburuk kondisi tersebut. Jika gula darah terkontrol dengan baik dan fungsi hati normal, Anda juga dapat minum alkohol dengan kadar alkohol rendah.

D. Apa Saja Tes Untuk Mencegah Komplikasi DIABETES ?

  1. Tes hemoglobin terglikasiPemeriksaan hemoglobin yang terglikasi dapat menggantikan kekurangan gula darah sementara, yang merupakan hal penting untuk memahami kadar gula darah. Glycated hemoglobin dapat mencerminkan kadar glukosa darah dalam dua atau tiga bulan terakhir. Bahkan jika kadar glukosa darah tercapai, harus diperiksa setidaknya dua kali setahun. Jika kontrol gula darah tidak baik atau metode pengobatan diubah, harus diperiksa sekali setiap 3 bulan. Secara klinis, ketika nilai hemoglobin terglikasi antara 4% dan 6,2%, itu berarti bahwa kontrol gula darah adalah ideal; 6,2% ~ 6,9% berarti umum, jika melebihi 7%, rencana perawatan saat ini harus disesuaikan.
  2. ElektrokardiogramTes ini digunakan untuk memeriksa dini dari komplikasi kardiovaskular seperti penyakit jantung koroner dan infark jantung.Kadang-kadang, pasien perlu melakukan tes latihan treadmill untuk menentukan apakah mereka memiliki penyakit jantung koroner tersembunyi. Pasien diabetes memiliki neuropati, dan perasaan mereka lebih buruk daripada orang biasa, secara umum, angina pektoris dan infark miokard memiliki gejala nyeri.

 

PhotoGrid_1526535052267

Biohermes Brosur baru_1 4427030f00e0b3ea3392a671c9cefc26-1024x458 copy

Read More
PhotoGrid_1526535052267

12 Mar Apa itu HbA1c (BioHermes)

 

Apa itu HbA1c?

HbA1c (hemoglobin A1c) atau glycated hemoglobin adalah hemoglobin yang berikatan dengan glukosa (gula). Di dalam darah, secara alami glukosa akan saling mengikat dengan hemoglobin yang berada di dalam sel darah merah.

Jumlah HbA1c memang seimbang dengan kadar gula darah. Jadi, semakin tinggi kadar gula darah, maka kadar HbA1c akan semakin meningkat. HbA1c bisa mengukur rata-rata kadar gula darah Anda selama tiga bulan.

Pemeriksaan HbA1c bisa memonitor kedisiplinan pasien diabetes dalam mengendalikan gula darah
Sel darah merah di dalam tubuh Anda umurnya adalah dua hingga tiga bulan. Sel darah merah yang mati, termasuk yang telah berikatan dengan glukosa, akan digantikan oleh sel darah merah baru yang belum berikatan dengan glukosa.

Nah, pasien diabetes baru biasanya akan menjalani pemeriksaan HbA1c pertama kali sebagai patokan awal. Kemudian pemeriksaan HbA1c akan diulang dalam waktu tiga bulan.

Jika kadar gula darah Anda terkendali dengan baik selama tiga bulan, maka kadar HbA1c akan menurun dibandingkan 3 bulan sebelumnya. Jika Anda tidak disiplin menjaga pola makan yang baik dan rutin minum obat, tentu kadar HbA1c akan tetap tinggi.

BioHermes CACLPBerapa kadar normal HbA1c?

Anda dikatakan bebas dari diabetes melitus jika kadar HbA1c kurang dari 6 persen. Jika kadar HbA1c Anda di antara 6 sampai 6,4 persen, Anda masuk kategori pradiabetes. Anda sudah harus melakukan perubahan gaya hidup agar tidak menjadi diabetes.

Sedangkan, apabila kadar HbA1c Anda lebih dari 6,5 persen maka Anda sudah masuk kategori diabetes melitus. Lebih jelasnya, simak kategori hasil pemeriksaan HbA1c berikut ini.

Normal: < 6,0%
Prediabetes: 6,0 – 6,4%
Diabetes: ≥ 6,5%
Untuk penderita diabetes melitus sendiri, secara umum diharapkan dengan pengobatan yang baik kadar HbA1c dapat turun mencapai 6,5 persen.

Pentingnya menjaga kadar HbA1c

Penderita diabetes melitus memiliki risiko komplikasi yang tinggi. Dengan mengurangi kadar HbA1c, Anda dapat membantu diri Anda untuk mengurangi risiko komplikasi tersebut

Dua penelitian, yaitu UK Prospective Diabetes Study dan Diabetes Control and Complications Trial, menunjukkan bahwa dengan mengurangi kadar HbA1c sebesar satu persen untuk pasien diabetes tipe 1 atau tipe 2 bisa mengurangi risiko komplikasi kerusakan pembuluh darah kecil hingga 25 persen. Komplikasi tersebut antara lain adalah:

Retinopati, yaitu gangguan pada retina mata
Neuropati, yaitu gangguan pada saraf, terutama di ujung-ujungjari yang sering kali membuat tangan kesemutan
Nefropati diabetik, yaitu penyakit ginjal akibat diabetes
Penelitian juga menunjukkan pada pasien diabetes tipe 2 dengan kadar HbA1c berkurang sebesar satu persen dapat membantu mengurangi kemungkinan:

  • Katarak
  • Gagal jantung
  • Amputasi karena gangren diabetik

source: hellosehat.com

Visit us at CACLP 2019 A3-S30

CACLP-英文-BANNER-3

16th China Association of Clinical Laboratory Practice Expo

March 20-24,2019 Nanchang Greenland International Expo Center, China 

 

 

 

Read More
  • Clever Check Blood Glucose Monitoring
  • Clever Check TD-4230

07 Mar PENTINGNYA CEK GULA DARAH PADA DIABETES

Kadar gula darah memang menjadi perhatian utama bagi penderita diabetes atau kencing manis. Penyakit ini memang berputar-putar di persoalan kadar gula darah, bila terlalu tinggi sangat berbahaya, juga bila terlalu rendah bisa berbahaya pula. Meskipun kadar gula darah biasanya termanifestasi pada kondisi klinis penderita kencing manis, namun sering kali tidak disadari sampai efeknya sudah terjadi komplikasi.
Efek tingginya kadar gula darah yang terlalu tinggi adalah komplikasi pada kerusakan organ dalam tubuh. Biasanya kerusakannya begitu permanen, sehingga susah untuk disembuhkan dan mengancam jiwa. Pertimbangan inilah yang membuat pengecekan kadar gula darah harus dilakukan secara teratur. Setidaknya di awal terkena diabetes mungkin lebih sering, namun saat sudah stabil, bisa lebih jarang lagi. Memang tidak disarankan mengecek kadar gula darah saat ada keluhan klinis, ini biasanya disebut dengan komplikasi dan jangan dibiasakan.
Namun cek gula bisa juga digunakan untuk monitor kesehatan, misal untuk pencegahan kencing manis. Ini tentunya bagi yang suka makan besar maupun makanan yang bergula dan berlemak tinggi. Karakter ini sangat sesuai dengan calon penderita kencing manis. Pada kebanyakan kasus diabetes tidak terdeteksi kehadirannya, tahu-tahu sudah ada keluhan, baru ketahuan kalau terkena diabetes. Padahal ini bisa dihindari bila rutin mengecek kadar gula darah.
Memang kadar gula darah tidak absolut, masih harus dikompromikan dengan kondisi klinis sesorang. Namun mengetahui kadar gula darah bisa menjadi semacam alarm, tentunya ada yang salah di pola makan maupun gaya hidup dan inipun harus diperbaiki. Demikian pula pada penderita diabetes, dengan mengetahui posisi kadar gula darah, bisa mengatur diet, memperbaiki pola makan dan menyempurnakan gaya hidup.

Cek kadar gula darah puasa

Ini merupakan standar untuk pengecekan kadar gula darah puasa bagi penderita kencing manis. Meskipun bisa juga bila memiliki alat sendiri sebuah kadar gula acak bisa diketahui. Namun kadar gula darah puasa sudah cukup, biasanya mudah dilakukan di layanan kesehatan seperti puskesmas. Ini bisa mengetahui kondisi kadar gula darah, sehingga mengetahui apa yang harus dilakukan pada diet maupun aktifitas sehari-hari.
Kadar gula darah yang diketahui bisa menjadi gambaran akan pengaturan asupan makanan dan aktifitas yang harus dirubah atau diperbaiki. Pada penderita kencing manis memang harus seimbang dalam mengatur pola dietnya, agar jangan sampai terlalu ketat maupun terlalu longgar. Meskipun kadar gula darah bisa dikompromikan, namun selalu harus disesuaikan dengan kondisi klinis penderita. Tiap orang akan special, meskipun bisa saja kadar gulanya sama.

Cek kadar gula darah di saat sehat

Ada yang sering terabaikan bagi penderita kencing manis, yaitu melakukan pengecekan gula darah saat sedang ada keluhan. Padahal bila ada keluhan jelas ada yang tidak beres di kadar gula darah. Ada cara yang lebih sehat dalam melakukan cek kadar gula darah, yaitu melakukannya saat sedang sehat, sehingga bisa melakukan pengontrolan diet maupun aktifitas secara efektif.
Bila kebiasaan untuk mengecek kadar gula darah hanya saat ada keluhan, akan membuat masalah baru di masa datang. Pada penderita diabetes saat ada keluhan biasanya memang memiliki kadar gula darah yang tidak normal, bisa terlalu rendah atau terlalu tinggi. Ini tentunya akan berbahaya bila sudah komplikasi terlalu jauh. Mekanisme penyembuhannya akan menjadi lebih sulit. Lebih susah mengontrol kadar gula darah saat organ dalam tubuh sudah mengalami kerusakan.
Pada beberapa kasus orang dengan kencing manis, begitu mudah menyerah pada penyakitnya, dan kebanyakan karena memang sudah komplikasi. Saat kondisi seperti ini memang sulit untuk disembuhkan, bahkan kerusakan menjadi semakin serius apalagi disertai kondisi emosi yang menjadi tidak stabil. Perasaan sakit maupun tidak nyaman akan memperburuk pengendalian kadar gula darah, maka disini pentingnya mengecek kadar gula darah secara teratur.

Read More
  • Clever-Check-01

06 Oct Clever Chek TD-4230

Blood Glucose Monitoring System

  • 4 Alarm Fuction
  • Result Indicator
  • Ketone Warning
  • 0.7uL Blood Volume
  • Strip – Ejection Function
  • Internal Code Selection
  • 7 Seconds Reaction Time
  • 450 Memory with Date & Time
  • 20-600 mg/dL Measurement Range
  • 7.14.21.28.60.90 Days Average Function

ISO 13485-2003 GMP

Read More